Buku Tamu .. :)


Free chat widget @ ShoutMix

Yahoo! Messenger

Wanita Muslimah - Groups

RSS to JavaScript

Iwan Fals di Youtube

Loading...

Map IP Address
Powered byIP2Location.com

Selamat Datang ...

Selamat datang, sugeng rawuh ..

Apapun tujuan Anda membuka Blog ini, saya tetap selalu mendoakan semoga hari-hari Anda selalu indah, semoga bahagia selalu menyertai, dan yang penting semoga mbesuk-nya husnul khatimah dan masuk surga, terserah mau surga versi yang mana :-) .. hehehehehehe

Catatan: Tidak terima kritik, karena kritik itu artinya "keri tur setitik"

Untuk selanjutnya, update hanya akan ditampilkan di : Rengeng-rengeng

Selasa, 24 Juni 2008

Rengeng-Rengeng: Wajah Jalan Kita, Wajah Aparat Kita?


Wajah Jalan Kita, Wajah Aparat Kita?

Akhir minggu kemarin dan hari ini, untuk ke sekian kalinya saya melintasi jalan raya Ngawi-Sragen pulang-balik dengan sepeda motor. Sebenarnya tidak ada yang istimewa, karena saya sudah berulangkali melintasi jalan itu baik dengan sepeda motor maupun menumpang bus AKAP jurusan Solo-Surabaya. Di samping itu, tiap hari entah berapa ribu orang melakukan hal yang sama dengan saya.

Yang terasa istimewa bagi saya, kondisi jalan khususnya di kawasan hutan antara Ngawi-Mantingan lubang-lubang serta lipatan gelombang jalan yang dulu "menghias" begitu banyak sekarang sudah hampir tidak ada lagi. Yang lebih terasa istimewa lagi, hilangnya "hiasan-hiasan" tersebut ternyata tidak terlepas dengan kecelakaan yang mengakibatkan tewasnya aktor senior Sophan Sophiaan di jalan itu.

Sebenarnya, beberapa hari setelah tewasnya Sophan Sophiaan saya tahu bahwa perbaikan jalan sudah mulai dilakukan, karena saya sempat melintasi jalan itu juga dengan sepeda motor. Namun karena saat itu perbaikan baru dimulai dan baru satu sisi, saya belum merasakan perubahan yang signifikan.

Jelas saya bersyukur dengan kondisi jalan yang sekarang, karena sebagai 'biker' yang menjadikan sepeda motor bukan alat transportasi semata, tapi juga hobi (damn, saya baru menyadari bahwa saya punya hobi nge-bike jarak jauh setelah kembali ke Jawa) setidaknya potensi sumber kecelakaan sudah berkurang satu.

Bagi orang yang sering melintasi jalan itu, terutama yang menggunakan sepeda motor pasti tahu persis bahwa selain harus ekstra waspada terhadap bus AKAP yang kerap bertingkah seolah jalan raya punya Embah-nya itu, kita juga harus berjibaku dengan jalanan yang penuh lubang dan gelombang. Belum lagi kondisi jalan yang sempit (apa pantas disebut jalan raya ya?) yang kalau mendahului kendaraan lain harus 'over-lap' ke jalur yang berlawanan arah.

Beberapa saat setelah sampai di tempat tujuan saya langsung surfing, mencari informasi tentang jalan raya tersebut. Hasilnya, saya cukup tercengang sekaligus prihatin dengan tersajinya data bahwa sejak Januari-Mei 2008 di situ telah terjadi 110 kecelakaan dan menewaskan 40 termasuk Sophan Sophiaan (http://www.lantas.jatim.polri.go.id/index.php?option=com_content&task=view&id=91&Itemid=1). Jadi, sebelum Sophan Sophiaan sudah ada 39 orang lainnya yang tewas di jalur yang sama.

Lantas, apakah nyawa ke 39 orang yang lain itu dianggap tidak berharga sehingga baru setelah Sophan Sophiaan yang jadi korban perbaikan baru cepat-cepat dilakukan?

Tentu saya tidak bermaksud mempersoalkan nama Sophan Sophiaan, karena secara pribadi saya menaruh respek terhadap almarhum baik sebagai aktor maupun politikus. Saya hanya sangat menyayangkan langkah perbaikan jalan diambil hanya setelah ada kejadian yang menjadi perbincangan dalam skala nasional, dan sangat mungkin tudingan serta tekanan-tekanan.

Puas dengan informasi jalan Ngawi-Solo, ingatan saya pindah ke berita beberapa hari yang lalu tentang tersangka baru kasus pembunuhan Munir. Meski beberapa kali dibantah, sulit dipungkiri bahwa tekanan terutama dari internasional cukup kuat berperan dalam pengungkapan kembali kasus Munir tersebut.

Mundur lagi, melihat kasus Monas tanggal 1 Juni, kemudian penyerbuan polisi ke kampus UNAS. Nampak cukup jelas bahwa seandainya tidak ada tekanan yang kuat, penanganan kasus sangat mungkin tidak akan dilakukan segera.

Sebenarnya saya sangat berharap bahwa contoh penanganan jalan Ngawi-Solo itu bukan tipikal aparat pemerintahan dalam menangani masalah. Sebenarnya saya sangat ingin meyakini bahwa "wajah" jalan Ngawi-Solo itu bukan "wajah" aparat kita. Namun saya harus jujur, bahwa saya gagal.

24 Juni 2008

Selasa, 17 Juni 2008

Download Video Dari Youtube.com

Sekedar sharing cara download video dari Youtube pake 'Orbit Downloader'

Prinsipnya, download duluan putar belakangan :)

Pertama, download software downloader-nya di sini .. gratis ..
http://www.orbitdownloader.com/download.htm

Trus, seperti biasa .. install

Jalankan program Orbit ..



Klik 'Tool' -> 'Grab++' .. muncul kayak gini ..



Next .. buka/klik link video yang mau di download .. kemudian nongol yang kayak gini:



Catatan: Jika page yg memuat video sudah dibuka, tapi daftar file seperti gambar di atas gak nongol, tinggal tekan tombol 'Reload' (FireFox) atau 'Refresh' (IE) ..

Trus pilih file yang extensionnya flv .. centang ..
Kalau mau lebih gampang, bisa juga pindah ke Tab Video, jadi file yang ada di list hanya file video-nya saja ..

Trus klik 'Download' .. muncul dah yang di bawah ini ..



Tinggal pilih mau simpan di folder yg mana .. Trus, ada baiknya nama filenya yang ada di kolom 'Save as' diganti sesuai selera ...

Tunggu sampai selesai .....

Sudah ................

Downloader lain yang bisa download dari Youtube ... banyak ...

Orbit hanya salah satunya ..

Senin, 16 Juni 2008

Selingan: Tanda Sayang


Si Tini -sebut saja begitu- uring-uringan gak karuan. Sebabnya Tono -asal sebut saja- kekasihnya yang ditunggu-tunggu kabarnya cuman miskal-miskol saja. Tiwas Tini sumringah wajahnya tiap HP-nya berdering dan nama pemanggil yang tertera di HP-nya nama sang kekasih. Tapi sumringah-nya Tini sekejap berubah jadi kecut karena tiap mau diangkat dering HP berhenti dengan sendirinya, alias miscall doang.

Geregetan, akhirnya Tini yang call nomor Tono. Sekejap kemudian ...

Tini : "Maksud kamu apa sih miscall melulu dari tadi?!!"

Tono : "Hehe .. gini lho say ... "

Tini : "Gina-gini .. gina-gini .. kalo emang gak mau modal, gak usah pacaran .. "

Tono : "Jangan marah dulu dong say ... "

Tini : "Males aku punya cowok kere .. kita putus aja .. "

Tono : "Kok jadi gawat gini sih say?!"

Tini : "Pokoknya aku dah males punya cowok kamu! Miscall itu tanda tak mampu tau!!!"

Tono : "Lho .. lho .. bukan begitu say .. aku miscall itu tandanya sayang .. "

Tini : "Tanda tak mampu!"

Tono : "Tanda sayang!"

Begitu terus beberapa kali Tini dan Tono ngotot dengan "Tanda tak mampu" dan "Tanda sayang"-nya. Sampai akhirnya ..

Tini : "Gimana sih logikanya .. miscall kok tandanya sayang?" ..

Tono : "Iya dong, itu tandanya aku sayang .. sayang pulsa .. "

Tini : "GGgrrrrhrhrrrr #@5%+|+*(&^%$*)@!^))*&^%$#"